23.5 C
Malaysia
Tuesday, October 19, 2021

Selepas 21 Tahun Menanti, Pasangan Ini Dikurniakan Bayi Yang Comel Akhirnya

etiap pasangan yang berkahwin pasti mengidamkan cahaya mata, tidak kira cepat atau lambat. Buat pasangan ini, ternyata kesabaran mereka selama 21 tahun cukup berbaloi apabila lahirnya bayi sulung perempuan. 

21 tahun sememangnya satu tempoh yang cukup lama, hanya kesabaran dan keyakinan menjadi penguat untuk pasangan ini. 

Perkongsian daripada Muhammad Fauzy di salah satu group di Facebook mendapat perhatian ramai, pasangan ini masing-masing berusia 51 tahun (suami) dan 44 tahun (isteri). 

Buah kesabaran dan keyakinan di dunia

Sepasang suami isteri, Bapak Somidi (51 tahun) istri, Ibu Su’udiyah (44 tahun) setelah penantian selama 21 tahun, akhirnya mereka dikurniakan buah hati pertama mereka. Baby Aisyah. Bayangkan mereka menanti selama 21 tahun, selama penantian itu tentu banyak hal yang Allah uji. Kesabaran, kesungguhan, ketaatan, keyakinan terbaik mereka diuji. Sehari-harinya mereka berjualan keripik singkong di Komplek Asta Tinggi.

Ini adalah bukti bahwa kita tidak boleh berputus asa dari rahmat Allah. Tugas kita sebagai manusia hanyalah ikhtiar & berdoa, sisanya serahkan padaNya Aamiin Ya Allah.

Allah Ta’ala berfirman,

قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ

Artinya :
“Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni d0sa-d0sa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
(QS. Az Zumar: 53).

Berkat Kesetiaan Dan Kesabaran Melalui Ujian Yang Hebat

Dia yang menjadi saksi perjuangan pasangan ini berasa sangat tersentuh dengan kelahiran bayi pertama mereka. Menurut Dr. Benediktus, perjuangan pasangan ini tidak semudah itu kerana mereka perlu menempuh perjalanan sejauh 15 kilometer dari rumah mereka ke Sumenep dan enam jam lagi perjalanan dari Surabaya ke pusat rawatan di Klinik Bayi Tabung Morula IVF. 

Bukan itu sahaja. Demi mendapatkan rundingan atau rawatan di pagi hari, mereka menaiki bas seawal jam 2 pagi. Mereka malah perlu menunggu setahun lagi selepas ‘mendapat’embrio sebelum ia boleh dipindah masuk ke rahim isteri. Itulah antara kesabaran dan kesetiaan yang ditunjukkan oleh pasangan terbabit yang akhirnya dikurniakan seorang bayi yang sihat.

Tambahan Dr. Benediktus lagi, pertemuan dengan pasangan tersebut dinyakininya bukan kebetulan semata-mata. Beliau percaya seperti sudah ditakdirkan untuk membantu pasangan tersebut dan dalam masa sama menjadi saksi tentang sebuah erti kebahagiaan selepas mengharungi dugaan. 

Sumber: FB Muhammad Fauzy Via The Asian Parent

Artikel Berkaitan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Stay Connected

155,472FansLike
21,554FollowersFollow
15,442FollowersFollow
- Advertisement -

Artikel Terkini